Mencari "VO COC" MY - Bahagian 1

Hits: 349

     HUNG NGUYEN MANH

       Pada suatu petang, saya melarikan diri dari ibu saya dengan berbohong kepadanya bahawa saya dan rakan-rakan saya pergi melawat guru saya untuk pergi bersamanya dan anjing di landasan kereta api yang panjang. Perasaan awal saya sangat pelik dan ketakutan. Tangan kanannya menyimpan karung, dan tangan kanan saya mencengkam tangan kirinya. Kami berdua berjalan di jalan kereta api dan berusaha menjaga keseimbangan ketika dua seniman sarkas di tali untuk menyeberangi pintu pagar pengawal, rumah-rumah miskin dari belakang, tempat sampah dan blok tandas - "satu sedang bertugas". Jalan nampaknya tidak berkesudahan. Kemudian anjing menyalak sebagai "anjing mengambil kesempatan berada di dekat rumah". Sementara anjing budak botol itu diam dengan ekornya di antara kakinya, kerana dia tahu bahawa itu
dalam domain lain! Anak botol itu memberitahu saya untuk berjalan dalam diam seperti dalam kisah kuno Arab "anjing menyalak, pelancong memulakan perjalanan." (les chiens aboient caravances pasif).

       Pergi! Kemudian pergi selama-lamanya! Kadang-kadang dia terpaksa berhenti untuk mengambil sesuatu di trek. Menjelang lewat petang, dia membawa saya untuk pergi ke jalan-jalan tanah, tidak lama lagi kita pergi ke rumah yang lemah. Terdapat sebuah halaman yang dikelilingi oleh pagar bunga raya. Ini adalah rumah mata yang cerah, berjaga-jaga, master seni mempertahankan diri yang kecil.

       Tanpa disangka-sangka saya melihat dengan teliti tangan tuan yang kasar tetapi kuat ketika dia berdiri dengan sepuluh jari - ketika penari balet wanita berdiri dengan hujung kaki. Tetapi pergelangan tangan, kepalan tangannya, ketika dia melakukan seni mempertahankan diri dengan gaya tersendiri, kadang-kadang saya menyangka tangannya melanggar tangan pencuri, kadang-kadang sebagai tangan ibu untuk mengurut bayinya yang baru lahir.

       Menurutnya pergelangan tangan manusia boleh digunakan untuk menyekat kepalan tangan, tendangan dari mana-mana cabang seni mempertahankan diri, dan kepalan tangan manusia sebagai dua pukulan (Gambar 1). Tetapi apabila pukulan dibuka, mereka kelihatan seperti baju hujan kelapa sawit dari seorang ibu jenis yang menyusui untuk harmoni yin dan yang atau membelai tubuh manusia sebagai doktor herba untuk mencari tempat yang berbahaya di dalam tubuh manusia!

       Tetapi saya memperhatikan tulang pergelangan tangan guru yang tidak sah. Tulang ini kelihatan seperti tanduk haiwan baru. Saya memanggilnya pergelangan tangan atau pergelangan kaki (tulang menonjol) (Rajah 2) untuk membezakan dari buku lali. (Pada tahun 1979, saya membaca surat khabar seni mempertahankan diri Saigon yang menggambarkan tulang ini). Dikatakan bahawa pada masa pemerintahan Qianlong (China), Tuan Besar Ngu Mai, seorang biarawati di White Crane Mountain yang mempraktikkan teknik seni mempertahankan diri dengan tulang ini. Dia menyebut tulang ini adalah "meterai" Pluto (penguasa dunia bawah), bermaksud meterai Pluto. Dari "meterai" ini Pluto menyerang ke titik berbahaya dan urat masuk
tubuh manusia yang telah dilukisnya di dinding dan bilangan titik akupunktur (Rajah 3).

       Sekali atau dua kali dia duduk dan menghisap tembakau paip dan meniup asap tembakau ke langit lalu menghirup teh, dia mula berbicara tentang kaedah seni mempertahankan diri dalaman yang menurutnya itu adalah latihan seni mempertahankan diri Shaolin.

       Menurut beliau, seni mempertahankan diri dalaman adalah cara menumpukan kekuatan untuk menggunakan kekuatan dan tendon dan tulang seperti yang kita inginkan. Tetapi kita terpaksa mengamalkan kedudukan: duduk dan berdiri.

        Dia berkata: "Mempelajari teknik dasar yang tepat sebelum belajar seni mempertahankan diri" yang bermaksud "bat quai chan quyen - sebagai seorang anak belajar berjalan dengan teknik asas lapan trigram dalam seni mempertahankan diri. Kemudian dia menunjukkan kepada saya bentuk tongkat, pedang, scimitar ...

       Ketika seorang bhikkhu melaungkan - atau orang yang membaca cerita dan puisi dalam cahaya bulan yang redup di sebelah sungai - dia menyanyikan lapan puisi seni mempertahankan diri. Saya dibesarkan secara beransur-ansur dengan puisi-puisi romantis itu - bukan di tempat tidur gantung atau di kapal untuk dinikmati - namun masih belum mengamalkan kedudukan, sikap ular, teknik guru zen, teknik tongkat sihir, blok yin dan yang, teknik kuda larian, sikap kren (pendirian kaki tunggal), ... pada malam bulan sabit, kemudian bulan purnama ... siap menyambut pengaruh permusuhan yang datang dari suatu tempat.

... teruskan ...

SEE MORE:
◊  Mencari "VO COC" MY - Bahagian 2

BAN TU THU
11 / 2019

(Dilawati kali 972, 1 lawatan hari ini)

Sila tinggalkan balasan anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan. Ruangan yang diperlukan ditanda *

en English
X